ZARMI SUKSES


web widgets

SELAMAT DATANG DI STIKOM MUHAMMADIYAH BATA

SELAMAT DATANG DI STIKOM MUHAMMADIYAH BATAM - RAIH MASA DEPANMU BERSAMA STIKOM MUHAMMADIYAH BATAM - TERDEPAN - MODEREN - DAN - ISLAMI, - KALAU ADA KRITIKAN YANG MEMBANGUN SILAKAN DIKIRIMKAN KE KAMI - DAN TERIMAKASIH ATAS KUNJUNGAN ANDA

Minggu, 21 Desember 2014

HAKIKAT BERBICARA






Berbicara adalah bentuk komunikasi lisan dengan menuangkan gagasan/ide/pemikiran dalam bentuk ujaran.

1.      tujuan sosial
2.      tujuan ekspresif
3.      tujuan ritual
4.      tujuan instrumental

Dibagi menjadi tiga yaitu berdasarkan situasi, keterlibatan pelaku, dan alur pembicaraan.
Berdasarkan situasi dibagi menjadi dua yaitu berbicara formal dan berbicara nonformal.
Berdasarkan keterlibatan pelaku dibagi menjadi dua yaitu berbicara individual dan berbicara kelompok.
Berdasarkan alur pembicaraan dibagi menjadi dua yaitu berbicara monologis dan berbicara dialogis.

   1.      Berdasarkan situasi
  • Berbicara formal yaitu berbicara yang terikat pada aturan baik tata krama maupun kebahasaan
  • Berbicara nonformal yaitu berbicara yang tidak terlalu terikat pada aturan-aturan, berlangsung secara spontan dan tanpa perencanaan.

   2.      Berdasarkan situasi berbicara
  • Berbicara individual yaitu berbicara dilakukan seorang pelaku, misalnya dalam pidato.
  • Berbicara kelompok yaitu berbicara yang melibatkan banyak pelaku pembicara, misalnya diskusi dan debat.

   3.      Berdasarkan alur pembicaraan
  • Berbicara monologis yaitu kegiatan berbicara yang dilakukan searah, dilakukan oleh diri sendiri.
  • Berbicara dialogis yaitu kegiatan berbicara yang dilakukan dua arah.


Prinsip umum yang mendasari kegiatanberbicara

  1.    Membutuhkan paling sedikit dua orang
  2.    Mempergunakan suatu sandi linguistik yang dipahami bersama
  3.    Menerima atau mengakui suatu daerah referensi umum
  4.    Merupakan suatu pertukaran antara partisipan
  5.    Menghubungkan setiap pembicara dengan yang lainnya dan kepada lingkungannya dengan segera
  6.    berhubungan atau berkaitan dengan masa kini
  7.    Hanya melibatkan aparat atau perlengkapan yang berhubungan dengan suara/bunyi bahasa dan  
         pendengaran
 8.    Secara tidak pandang bulu menghadapi serta memperlakukan apa yang nyata dan apa yang diterima 
        sebagai dalil

Keterkaitan berbicara dengan keterampilan berbahasa yang lain

1.  Hubungan berbicara dengan menyimak
Kemampuan berbicara dimulai dengan proses menyimak, hubungan antara kemampuan berbicara dengan menyimak yaitu :
a.       Seseorang belajar berbicara dimulai dengan menyimak
b.      Terjadinya pergantian peran antara penyimak dan pembicara
c.       Kemampuan berbicara dijadikan tolak ukur kemampuan menyimak
d.      Berbicara dapat dijadikan bentuk reproduksi dari proses menyimak

2.   Hubungan berbicara dengan membaca
a.       Berbicara dapat dijadikan bentuk reproduksi dari proses membaca
b.      Pada orang dewasa peningkatan kemampuan berbicara dapat dilakukan melalui proses membaca
c.       Membaca dapat menjadi sarana efektif dalam memandu kegiatan berbicara

   3.      Hubungan berbicara dengan menulis
a.       Kemampuan menulis dapat dijadikan sarana pendukung bagi kemampuan berbicara
b.      Menulis sangat diperlukan dalam kegiatan berbicara dialog


1.      Pengertian Berbicara
  • Menurut  Brown dan Yule dalam Puji Santosa, dkk (2006:34).
  • Berbicara adalah kemampuan mengucapkan bunyi-bunyi bahasa untuk mengekspresikan atau menyampaikan pikiran, gagasan atau perasaan secara lisan.
  • Menurut Haryadi dan Zamzani (2000:72)
  • Berbicara adalah suatu penyampaian maksud (ide, pikiran, isi hati) seseorang kepada orang lain dengan menggunakan bahasa lisan sehingga maksud tersebut dapat dipahami orang lain.
  • Menurut St. Y. Slamet dan Amir (1996: 64)
  • Berbicara adalah keterampilan menyampaikan pesan melalui bahasa lisan sebagai aktivitas untuk menyampaikan gagasan yang disusun serta dikembangkan sesuai dengan kebutuhan penyimak.
  • Menurut Tarigan (2008 : 16)

Berbicara adalah kemampuan mengucapkan bunyi-bunyi artikulasi atau kata-kata untuk mengekspresikan, menyatakan serta menyampaikan pikiran, gagasan, dan perasaan.
Berdasarkan pendapat-pendapat yang telah diuraikan di atas dapat disimpulkan bahwa pengertian berbicara ialah kemampuan mengucapkan kata-kata dalam rangka menyampaikan atau menyatakan maksud, ide, gagasan, pikiran, serta perasaan yang disusun dan dikembangkan sesuai dengan kebutuhan penyimak agar apa yang disampaikan dapat dipahami oleh penyimak.
2.      Tujuan Berbicara
  • Tarigan mengemukakan bahwa berbicara mempunyai tiga maksud umum yaitu untuk memberitahukan dan melaporkan (to inform), menjamu dan menghibur (to entertain), serta untuk membujuk, mengajak, mendesak dan meyakinkan (to persuade).
  • Gorys Keraf dalam St. Y. Slamet dan Amir (1996: 46-47) mengemukakan tujuan berbicara diantaranya adalah untuk meyakinkan pendengar, menghendaki tindakan atau reaksi fisik pendengar, memberitahukan, dan menyenangkan para pendengar.
  • Tim LBB SSC Intersolusi (2006:84) berpendapat bahwa tujuan berbicara ialah untuk: (1) memberitahukan sesuatu kepada pendengar, (2) meyakinkan atau mempengaruhi pendengar, dan (3) menghibur pendengar.

Berdasarkan beberapa pendapat yang telah dikemukakan di atas, dapat disimpulkan bahwa tujuan berbicara yang utama ialah untuk berkomunikasi. Sedangkan tujuan berbicara secara umum  ialah untuk memberitahukan atau melaporkan informasi kepada penerima informasi, meyakinkan atau mempengaruhi penerima informasi, untuk menghibur, serta menghendaki reaksi dari pendengar atau penerima informasi.
  • Pembicara
  • Isi pembicaraan
  • Saluran
  • Penyimak
  • Tanggapan penyimak
  1. Membutuhkan paling sedikit dua orang, tentu saja pembicaraan dapat dilakukan oleh satu orang & perihal ini sering terjadi misalnya oleh orang yg sedang mempelajari banyak bunyi-bunyi bahasa beserta maknanya atau oleh seseorang yg meninjau kembali peryataan bank-nya atau oleh orang yg memukul ibu jarinya dgn palu.
  2. Menggunakan salah satu sandi linguistic yg dipahami bersama, bahkan andai katapun dipergunakan dua bahasa namun saling pengertian, pemahaman bersama itu tidak kurang pentingnya.
  3.  Menerima atau mengakui satu daerah referensi umum, daerah referensi yg umum mungkin tidak selalu mudah kenal, ditentukan, namun pembicara menerima kecenderungan untuk menentukan.

Secara formal, kegiatan berbicara mempunyai tahapan-tahapan tertentu. Tahap-tahap tersebut bukan merupakan sesuatu yang harus dilalui dengan utuh, karena tahapan-tahapan ini bukan merupakan satu rukun dari sebuah perbuatan.

1.  Persiapan
Pada tahap persiapan ini ada beberapa hal yang dapat dilakukan oleh seorang pembicara, yaitu:
a. Penentuan Topik
b. Penentuan Tujuan
c. Pengumpulan Referensi
d. Penyusunan Kerangka
e. Berlatih

Secara umum pelaksanaan kegiatan berbicara dapat dilakukan melalui beberapa tahapan, yaitu:
a. Pembukaan
b. Pembahasan Pokok
c. Penutup

Adakalanya evaluasi perlu dilakukan untuk mendapat masukan tentang kegiatan berbicara yang telah dilakukan seorang pembicara. Dengan masukan tersebut seorang pembicara dapat menentukan kualitas pembicaraannya. 






  • Berbicara formal yaitu berbicara yang terikat pada aturan-aturan, baik aturan tata krama maupun kebahasaan.
  • Contoh : Ceramah, Perencanaan dan penilaian, Interview, Prosedur parlementer, dan Bercerita.
  • Berbicara nonformal yaitu berbicara yang tidak terlalu terikat pada aturan-aturan berlangsung secara spontan dan tanpa perencanaan.
Contoh :Tukar Pengalaman, Percakapan, Menyampaikan Berita, Menyampaikan Pengumuman, Bertelpon, dan  Memberi Petunjuk.
  • Berbicara individual yaitu, berbicara yang dialkukan oleh seorang pelaku pembicara
Contoh : Berpidato
  • Berbicara kelompok yaitu, berbicara yang melibatkan banyak pelaku pembicara
Contoh : Debat dan Diskusi
  • Berbicara monologis yaitu, kegiatan berbicara yang dilakukan searah
  • Berbicara dialogis yaitu, kegiatan berbicara yang dilakukan secara dua arah
  • Berbicara memberitahukan, melaporkan dan menginformasikan. Hal ini  dilakukan jika seseorang ingin menjelaskan suatu proses,  menguraikan,menafsirkan sesuatu, memberikan, menyebarkan atau menanamkan pengetahuan, dan menjelaskan kaitan, hubungan atau relasi  antar benda, hal atau peristiwa.
  • Berbicara menghibur. Berbicara untuk menghibur memerlukan kemampuan menarik perhatian pendengar. Suasananya bersifat santai dan penuh canda.
  • Berbicara membujuk, mengajak, meyakinkan atau menggerakkan. Dalam kegiatan berbicara ini, pembicara harus pandai merayu, mempengaruhi atau meyakinkan pendengarnya.
  • Berbicara mendadak.
  • Berbicara berdasarkan catatan.
  • Berbicara berdasarkan hafalan.
  • Berbicara berdasarkan naskah.
kutian dari blueeverlastingfriend.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar